Salah satu dari sekian banyak fenomena yang akan berlaku di akhir zaman adalah ketimpangan dalam penegakan hukum. Ketika masa itu tiba, orang-orang sulit mendapatkan keadilan dan bahkan mereka dizhalimi.

Muhammad Ahmad al-Mubayyadh dalam al-Mausū’ah fi al-Fitani wa al-Malāhim wa Asy-Rāti as-Sā’ah dan Yūsuf al-Wābil dalam Asy-Rātu as-Sā’ah berkata: “Berlaku hal demikian karena dunia kala itu penuh dengan kejahatan dan kezhaliman yang kemudian setelahnya akan dipenuhi dengan keamanan dan dan keadilan.”

Jika ditela’ah lebih jauh sebab berlakunya kejahatan dan kezhaliman tersebut maka dapat disimpulkan pada empat hal ini yaitu munculnya: Pertama, pemimpin yang dzalim, kedua, menteri yang fasik, ketiga, hakim yang pengkhianat dan keempat, ulama yang pendusta.

Rasulullah ﷺ bersabda:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: يَكُونُ فِي آخِرِ الزَّمَانِ أُمَرَاءُ ظَلَمَةٌ، وَوُزَرَاءُ فَسَقَةٌ، وَقُضَاةٌ خَوَنَةٌ، وَفُقَهَاءُ كَذَبَةٌ، فَمَنْ أَدْرَكَ مِنْكُمْ ذَلِكَ الزَّمَنَ فَلا يَكُونَنَّ لَهُمْ جَابِيًا وَلاَ عَرِيفًا وَلاَ شُرْطِيًّا.

“Artinya: Dari Abu Hurairah ra berkata: Rasulullah ﷺ bersabda: Akan datang di akhir zaman nanti para penguasa yang memerintah dengan sewenang-wenang, para pembantunya (menteri-menterinya) fasik, para hakimnya menjadi pengkhianat hukum, dan para ahli hukum Islam/ulama (fuqaha’nya) menjadi pendusta. Sehingga siapa saja di antara kalian yang mendapati zaman itu, maka sungguh kalian jangan menjadi pemungut cukai.” (HR: Thabrani).

Dalam hadits lain disebutkan orang-orang yang tidak adil dalam menegakkan hukum pada zaman itu mendapat laknat dari Allah swt. Rasulullah ﷺ bersabda:

عَنْ أَبِي أُمَامَةَ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – يَقُولُ: سَيَكُونُ فِي آخِرِ الزَّمَانِ شُرَطَةٌ، يَغْدُونَ فِي غَضِبِ اللهِ، وَيَرُوحُونَ فِي سَخَطِ اللهِ، فَإِيَّاكَ أَنْ تَكُونَ مِنْ بِطَانَتِهِمْ .

“Artinya: Dari Abi Umamah berkata: Saya mendengar Rasulullah ﷺ bersabda: Di akhir zaman, akan ada para penegak hukum yang pergi dengan kemurkaan Allah dan kembali dengan kemurkaan Allah, maka hati-hatilah engkau agar tidak menjadi kelompok mereka.” (HR: Thabrani).

Imam al-Munāwī (w 1031 H) dalam at-Taisīr bi Syarhi al-Jāmi’ as-Shaghīr berkata: ‘Di akhir zaman akan ada para penegak hukum’ yang dimaksud ialah orang-orang yang memangku kekuasaan. Ali bin as-Syeikh al-‘Azīzī dalam as-Sirāju al-Munīr berkata: Kata syurathah dengan huruf ra (رَ)yang berbaris atas (fathah) bermakna orang-orang yang berada di lingkungan para penguasa.

Hadits di atas disebut kata al-Bithānah yang bermakna teman dekat. Makna ‘teman dekat’ ialah orang-orang yang diberi kepercayaan untuk menjalankan sebuah tugas.

Ketika teman dekat dari kalangan ulama yang baik maka hukum akan tegak dengan gagah, namun jika teman dekat ulama sū’ (jahat) maka keputusan hukum pun akan rusak.

Maka oleh karenanya Allah swt melarang mengambil teman kepercayaan dari orang-orang luar yang tidak amanah. Allah swt berfirman:

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا تَتَّخِذُوْا بِطَانَةً مِّنْ دُوْنِكُمْ لَا يَأْلُوْنَكُمْ خَبَالًاۗ وَدُّوْا مَا عَنِتُّمْۚ قَدْ بَدَتِ الْبَغْضَاۤءُ مِنْ اَفْوَاهِهِمْۖ وَمَا تُخْفِيْ صُدُوْرُهُمْ اَكْبَرُ ۗ قَدْ بَيَّنَّا لَكُمُ الْاٰيٰتِ اِنْ كُنْتُمْ تَعْقِلُوْنَ ١١٨

“Artinya: Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu menjadikan teman orang-orang yang di luar kalanganmu (seagama) sebagai teman kepercayaanmu, (karena) mereka tidak henti-hentinya menyusahkan kamu. Mereka mengharapkan kehancuranmu. Sungguh, telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang tersembunyi di hati mereka lebih jahat. Sungguh, telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu mengerti.” (QS: Ali Imrān 118).

Nabi Muhammad ﷺ pernah menyampaikan bahwa kaum yang mendapat laknat tersebut pasti akan muncul. Ciri mereka ialah membawa cemeti seperti ekor sapi.

Rasulullah ﷺ bersabda:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ يَقُولُ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنْ طَالَتْ بِكُمْ مُدَّةٌ أَوْشَكَ أَنْ تَرَوْا قَوْمًا يَغْدُونَ فِي سَخَطِ اللَّهِ وَيَرُوحُونَ فِي لَعْنَةِ اللَّهِ فِي أَيْدِيهِمْ مِثْلُ أَذْنَابِ الْبَقَرِ.

“Artinya: Dari [Abu Hurairah] berkata; Aku mendengar Nabi ﷺ bersabda: “Sekiranya umur kalian panjang, kalian akan menyaksikan suatu kaum di pagi hari mereka dalam murka Allah dan di sore hari dalam laknat Allah, pada tangan-tangan mereka terdapat seperti ekor sapi.” (HR: Muslim).

Terdapat riwayat lain yang menyatakan bahwa kelak di akhirat mereka termasuk penghuni neraka.

Rasulullah ﷺ bersabda:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «صِنْفَانِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا، قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَرِ يَضْرِبُونَ بِهَا النَّاسَ، وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مُمِيلَاتٌ مَائِلَاتٌ، رُءُوسُهُنَّ كَأَسْنِمَةِ الْبُخْتِ الْمَائِلَةِ، لَا يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ، وَلَا يَجِدْنَ رِيحَهَا، وَإِنَّ رِيحَهَا لَيُوجَدُ مِنْ مَسِيرَةِ كَذَا وَكَذَا»

“Artinya: Dari Abu Hurairah ra berkata, Rasulullah ﷺ bersabda: Ada dua gologan penduduk neraka yang keduanya belum pernah aku lihat. 1) Kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi yang dipergunakannya untuk memukul orang. 2) Wanita-wanita berpakaian, tetapi sama juga dengan telanjang (karena pakaiannya tembus pandang, ketat) berjalan dengan berlenggang-lenggok, mudah dirayu atau suka merayu, rambut mereka (disasak) bagaikan punuk unta. Wanita-wanita tersebut tidak masuk surga, bahkan tidak dapat mencium bau surga. Padahal bau surg aitu dapat tercium dari begini dan begini.” (HR: Muslim).

***********

Penulis: Wandi Bustami
(Alumni Al Azhar dan Pengajar Tafaqquh Study Club)

Demikian Semoga Bermamfaat…
@Wallahu ‘alam bishowab…

Artikel : www.mujahiddakwah.com (Menebar Dakwah dengan Al-Qur’an dan Sunnah)