SELAMA ratusan tahun, dunia mengakui bahwa penemu benua Aerika adalah Christopher Columbus. Namun, hampir tak disadari bahwa sesungguhnya orang pertama yang benar-benar menemukan Amerika adalah nenek moyang penduduk asli Amerika. Mereka mungkin menyeberang ke Amerika Utara melalui Rusia dan Alaska sekitar 12.000 tahun yang lalu. Jauh sebelum Columbus mengklaim sebagai penemu benua tersebut pada 1492.

Diskusi tentang “penemuan” Amerika oleh orang Eropa, Afrika, atau Asia menjadi semacam penghinaan terhadap sejarah masyarakat adat benua tersebut. Konon, jiwa-jiwa pemberani pertama yang menyeberangi Samudra Atlantik dengan kapal itu penting untuk diketahui, dan teori Columbus tidak sesuai dengan kisah mereka.

Bicara tentang penemuan benua Amerika tentunya tak lepas dari penjelajahan manusia dan perkembangan ilmu pengetahuan tentang bumi itu sendiri.

Ilmuwan tahu bahwa Columbus hidup di masa setiap orang menganggap bumi ini datar. Namun bukan itu yang dipersoalkan. Sebab, jauh sebelum masa Columbus, telah tuntas dinyatakan Sarjana Yunani kuno seperti Aristoteles dan Pythagoras, bahwa bumi itu sebenarnya bulat.

Yang juga penting untuk diketahui adalah penjelajahan bumi telah ada sebelum Columbus.

Selama era keemasan Islam (sekitar 750-1100-an), pengetahuan mulai berkembang. Bukan hanya soal ‘apakah bumi ini bulat atau datar’ tapi sudah maju ke soal bentuk dan ukuran bumi. Bertentangan dengan apa yang diyakini kebanyakan orang, pada tahun-tahun itu soal pemahaman umum bahwa bumi tidak rata. Sebaliknya, yang diperdebatkan adalah tentang seberapa besar bumi itu.

Pada awal 800-an, Khalifah Abbasiyah al-Ma’mun mengumpulkan pikiran-pikiran paling cemerlang saat itu (termasuk al-Khawarizmi) di Baghdad yang menghitung keliling bumi dan hanya turun 4% dari ukuran sebenarnya.

Mengetahui bahwa bumi itu bundar, dan mengetahui ukurannya hingga tingkat akurasi yang sangat baik (tanpa teknologi modern yang kita miliki saat ini), beberapa Muslim pemberani berusaha berkeliling dunia, ratusan tahun sebelum Columbus. Bukti dari pelayaran ini ada pada peta hitam putih yang dibuat Piri Reis.

Piri Reis mendasarkan petanya pada sumber-sumber sebelumnya, yang jelas memiliki pemahaman yang sangat baik tentang Amerika dan telah menjelajahi daerah tersebut jauh sebelum orang Eropa pertama (Columbus).

Sejarawan dan ahli geografi Muslim yang hebat, Abu al-Hasan al-Masudi menulis pada tahun 956 tentang pelayaran pada tahun 889 dari al-Andalus (Muslim Spanyol), yang berlayar selama berbulan-bulan ke barat. Mereka akhirnya menemukan daratan besar di seberang lautan tempat mereka berdagang dengan penduduk asli, dan kemudian kembali ke Eropa.

Al-Masudi mencatat tanah ini di seberang lautan di petanya yang terkenal dan menyebutnya sebagai “tanah tidak dikenal”.

Dua perjalanan lagi dari Muslim Spanyol ke Amerika dicatat dalam sejarah. Salah satunya pada tahun 999 dan dipimpin oleh Ibn Farrukh, dari Granada. Yang lain dicatat oleh pikiran jenius ahli geografi al-Idrisi, yang bekerja untuk Raja Roger II di Sisilia, negara yang multi-budaya dan toleran agama pada tahun 1100-an. Dia menulis tentang sekelompok Muslim yang berlayar ke barat dari Lisbon selama 31 hari dan mendarat di sebuah pulau di Karibia.

Mereka ditahan oleh penduduk asli di pulau itu selama beberapa hari. Akhirnya, mereka dibebaskan ketika seorang penerjemah yang tinggal di antara penduduk asli yang berbicara bahasa Arab mengatur pembebasan mereka. Mereka akhirnya berlayar kembali ke al-Andalus dan menceritakan kisah mereka.

Bagian penting dari kisah ini adalah keberadaan penutur bahasa Arab di antara penduduk asli. Ini menunjukkan bahwa ada lebih banyak kontak yang tidak tercatat antara dunia Arab dan Amerika.

Faktanya, ada bagian lain dari dunia Muslim yang melakukan kontak dengan Amerika sebelum Columbus.

Di Afrika Barat pada 1300-an, ada kekaisaran yang kuat dan sangat kaya yang disebut Mali. Pemimpin paling terkenal dari kekaisaran ini adalah Mansa (raja) Musa. Peristiwa paling berkesan dari pemerintahannya adalah perjalanan haji epiknya pada tahun 1324.

Karavan lebih dari 60.000 orang membuat kesan ke mana pun mereka pergi, termasuk Mesir, di mana Mansa Musa menceritakan kisah bagaimana ia berkuasa. Saudaranya, Abu Bakar adalah Mansa sebelum dia.

Selama masa pemerintahannya, Abu Bakar mengirim armada 400 kapal untuk menjelajahi Samudra Atlantik. Hanya satu kapal yang kembali, yang melaporkan bahwa mereka menemukan daratan di seberang lautan. Mansa Abu Bakar kemudian melengkapi armada 2.000 kapal, yang berlayar dengan dia secara pribadi, yang berlayar ke barat menuju lautan. Mereka tidak pernah terdengar lagi.

Sementara tidak ada catatan di Mali tentang hasil pelayaran itu soal bukti kedatangan mereka di Amerika. Namun, ada banyak situs arkeologi di Amerika Utara dan Selatan yang membuktikan kunjungan dari Mali tersebut.

Bukti lain diungkap penjelajah dari Spanyol yang mencatat kota-kota terbengkalai di Brasil. Mereka menemukan ada prasasti yang identik dengan bahasa Mandinka (orang-orang Mali) di Brazil.

Lebih banyak prasasti dalam bahasa Mandinka juga ditemukan di Amerika Serikat. Di dekat Sungai Mississippi, ada banyak prasasti yang mencatat penjelajahan mereka di Amerika. Di Arizona, sebuah prasasti ditemukan bertuliskan “Gajah-gajah sakit dan marah.” Prasasti ini juga termasuk sketsa kasar seekor gajah.

Gajah bukanlah binatang asli Amerika. Mereka dibawa oleh Mandinka ke Amerika, dan prasasti tersebut adalah bukti keberhasilan perjalanan Mansa Abu Bakr selama 100 tahun sebelum Columbus menemukan Amerika.

Pada tahun 1929, sebuah penemuan luar biasa dibuat di Istanbul, Turki. Sebuah peta yang digambar pada tahun 1513 oleh fotografer Ottoman MuslimsCrossed-The-Atlantic-Before-Columbus_2, Piri Reis ditemukan. Reis menulis bahwa petanya didasarkan pada sumber-sumber sebelumnya, termasuk peta Yunani dan Arab kuno, termasuk peta oleh Christopher Columbus, yang baru berlayar 21 tahun sebelumnya.

Apa yang luar biasa tentang peta ini adalah tingkat detail peta, yang memaksa sejarawan untuk mengevaluasi kembali teori eksplorasi Columbus sebagai penemu Amerika.

Peta tersebut dengan jelas menunjukkan pantai timur Amerika Selatan, yang berada di posisi yang benar berkaitan dengan Afrika. Pantai Brasil ditampilkan dengan detail luar biasa, dengan banyak sungai secara akurat diletakkan di peta.

Meskipun Reis menggunakan peta Columbus sebagai sumber, Columbus tidak pernah pergi ke Amerika Selatan, jadi Reis pasti mendapatkan itu dari peta Muslim sebelumnya yang ia gunakan sebagai sumber.

Selain itu, peta Reis juga mencangkup Pegunungan Andes, yang bahkan tidak dieksplorasi oleh orang Eropa sampai tahun 1520-an, satu dekade sejak peta ini dibuat.

Piri Reis mendasarkan petanya pada sumber-sumber sebelumnya, yang jelas memiliki pemahaman yang sangat baik tentang Amerika dan telah menjelajahi daerah tersebut jauh sebelum orang Eropa pertama. Peta itu mungkin merupakan bukti fisik terkuat dari eksplorasi Muslim di Amerika sebelum Columbus

Lalu, muncul pertanyaan, “Dengan semua bukti penjelajahan Muslim ini sebelum perjalanan Columbus pada tahun 1492, apakah Columbus sendiri tahu ia bukan orang pertama yang menemukan Amerika?”

Kemungkinannya besar, iya. Columbus berlayar dari Spanyol pada tahun yang sama ketika dinasti Muslim terakhir Iberia dihancurkan di Reconquista. Sehingga banyak orang Iberia masih Muslim, dan membawa serta pengetahuan tentang Zaman Emas Muslim.

Banyak orang dalam perjalanan Columbus adalah Moriscos; Muslim yang dipaksa masuk agama Katolik atau mati. Columbus bisa saja mendengar dari Muslim Spanyol di Dunia Baru dan karenanya terinspirasi untuk pergi menjelajah.

Begitu dia tiba di Amerika, Columbus mencatat banyak soal kehadiran muslim di sana. Dia mengomentari emas yang dimiliki penduduk asli, yang dibuat dengan cara yang sama, dalam paduan yang sama, seperti yang dilakukan oleh umat Islam di Afrika Barat. Selanjutnya, Columbus mencatat bahwa kata asli di daerah itu untuk emas adalah guanin, yang sangat mirip dengan kata Mandinka untuk emas, ghanin, yang mungkin berasal dari kata Arab untuk kekayaan, ghina’.

Pada 1498, Columbus mencatat bahwa dia melihat sebuah kapal sarat dengan barang-barang, menuju ke Amerika, dipenuhi dengan orang-orang Afrika yang mungkin sedang dalam perjalanan untuk berdagang dengan penduduk asli Amerika. Columbus juga mencatat dalam jurnalnya bahwa penduduk asli Amerika memberi tahu dia tentang orang Afrika berkulit hitam yang datang secara teratur untuk berdagang dengan mereka.

Bahkan Columbus tahu bahwa dia bukan orang pertama yang melintasi Samudra Atlantik.

Teori bahwa Columbus adalah penemu pertama benua Amerika itu jelas keliru. Namun, tak dipungkiri bahwa apa yang dilakukan Columbus merupakan pencapaian yang penting dan berpengaruh dalam sejarah di Amerika dan Eropa.

Buku-buku pelajaran telah tercetak dan mengukir perjalanan Columbus serta keberanian krunya sebagai yang “pertama” berhasil melintasi Atlantik. Puisi tua yang dikenali kebanyakan anak-anak sekolah Amerika dimulai “Pada 1492, Columbus mengarungi samudra biru…”

Memang, pada tahun 1492, Christopher Columbus (yang nama aslinya dalam bahasa Italia adalah Cristoforo Colombo) berlayar melintasi Atlantik atas nama Spanyol mahkota dan mendarat di bagian Karibia di Amerika Utara. Namun, dia bukan yang pertama.

Fakta sejarah tentang adanya bukti dari orang-orang Arab, Afrika Barat, dan Ottoman dalam pelayaran Muslim ke Amerika jauh sebelum Columbus dan Eropa juga perlu diungkap dan diketahui dunia. []

SUMBER: THE LOST ISLAMIC HISTORY

BukaMall Carnival

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here