Indonesia “Tanpa” Pemimpin tampaknya patut disuarakan dalam intonasi bertanya, mengingat derita masyarakat tak menyentuh hati dan kepedulian sebagian pejabat.

Ini bisa dilihat dari apa yang belakangan ramai di dunia maya, yang berangkat dari fakta di dunia nyata di Indonesia.

Dalam hal ini adalah Menkopolhukam, Mahfud MD yang atas cuitannya sendiri melalui twitter miliknya @mohmahfudmd pada 15/7/2021 pukul 10:06 PM menyampaikan aktivitas dirinya selama PPKM Darurat.

“PPKM memberi kesempatan kepada saya nonton serial sinetron Ikatan Cinta. Asyik juga sih, meski agak muter-muter. Tapi pemahaman hukum penulis cerita kurang pas. Sarah yang engaku dan minta dihukum karena membunuh Roy langsung ditahan Padahal pengakuan dalam hukum pidana itu bukan bukti yang kuat,” begitu bunyinya.

Dikritik dan Disetujui

Atas cuitan itu, jagat maya ramai mengulasnya. Termasuk Anggota DPR Fraksi Gerindra Fadli Zon yang dirilis Bisnis.com. Ia menyindir Menkopolhukam itu melalui titternya @fadlizon.

“Inilah kalau komando pengendalian COVID tidak langsung dipimpin Presiden. Ada yang sibuk, berjibaku di lapangan ada yang asyik nonton sinetron Ikatan Cinta,” cuitnya.

Namun demikian ada pula yang memandang positif langkah Menkopolhukam itu. Seperti Pengamat komunikasi politik Emrus Sihombing yang meniai apa yang dilakukan Mahfud itu wajar.

“Wajar saja dia memberi contoh yang baik saat PPKM yaitu taat aturan,” katanya seperti dilansir JPNN.

Mengapa Dipermasalahkan?

Sekiranya Mahfud MD tidak mengemban amanah apalagi sekelas Menko, mungkin status apapun yang ia post di media sosial tidak akan jadi perhatian apalagi masalah.

Tetapi kala pada dirnya ada amanah lantas ia melempar satu postingan yang dinilai tidak relevan oleh akal sehat publik, maka di sini permasalahan itu tidak terhindarkan.

Akan tetapi, dari kejadian ini mari kita melihat teladan sejarah, bagaimana para pemimpin semestinya bersikap mengedepankan sikap terbaik dalam mengemban amanah dalam memimpin.

Pernah suatu waktu di siang yang sangat terik, Umar bin Khathab melakukan pemeriksaan terhadap unta-unta yang merupakan pembayaran zakat kaum Muslimin.

Krisis yang Memberatkan

Dari hasil pemeriksaan, ditemukan satu ekor unta lepas. Maka Umar langsung turun mencari unta yang hilang itu. Ajudannya berkata, “Biarkan kami yang mencari wahai amirul mukminin.”

Mendengar itu Umar menatap dengan tajam dan langsung marah. “Apa kamu mau memikul beban dosa saya kelak di akhirat karena membiarkan harta zakat berupa unta lepas ini?”

Umar memilih hadir sendiri, menangani sendiri dan kala itu memang tidak perlu membawa wartawan media untuk merilis aksi heroik itu.

Bisa dibayangkan jika lepasnya satu ekor unta seorang pemimpin langsung turun tangan, bagaimana kalau yang lepas itu nyawa manusia satu demi satu, seperti yang sekarang terjadi di Indonesia?

Orientasi

Pemimpin yang ia sadar akan besarnya tanggungjawab terhadap masa depan dirinya di akhirat akan memiliki sikap waspada. Karena itu mudah sekali hatinya peka dengan kondisi orang-orang yang dipimpinnya.

Umar tidak mau ada rakyat kelaparan, maka di malam gelap gulita ia berpatroli mencari penduduk yang malam itu kelaparan. Kala ditemukan ada keluarga yang tidak lagi bisa makan karena tidak punya bahan makanan, ia sendiri balik ke gudang dan ia pun memanggulnya dengan pundaknya sendiri.

Tetapi kala pemimpin tidak sadar akan besarnya tanggungjawab terhadap kehidupan di akhirat, maka ia akan memandang jabatan itu sebagai kesempatan dan kenikmatan.

Baginya rakyat yang kesulitan adalah karena ketidakseriusannya dalam belajar, bekerja dan mengelola keuangan.

Karena itu dalam Alquran dihadirkan kisah manusia seperti Qarun, yang memandang kekayaan dan jabatan yang ada pada dirinya adalah karena kerja keras dan ilmu yang diusahakannya.

Dengan demikian, mari lihat semua ini dengan mata hati. Kalau kita diberi pemimpin yang tidak peka dan orientasinya duniawi maka itu adalah kesempatan bagi kita sebagai rakyat untuk lebih cerdas dan terus muhasabah.

Lebih jauh juga lecutan agar diri sadar dan menyiapkan diri ke depan jangan asal memilih, jangan asal suka, karena sebuah pilihan yang tidak didasari iman dan pengetahuan hasilnya apsti seperti yang sama-sama dirasakan saat ini, seolah-olah pemimpin di Indonesia telah tiada.

*************

Penulis: Ustadz Imam Nawawi, M.Pd.I
(Ketua Umum Pemuda Hidayatullah dan Pengasuh masimamnawawi.com)

Demikian Semoga Bermamfaat…
@Wallahu ‘alam bishowab…

Artikel: www.mujahiddakwah.com (Menebar Dakwah dengan Al-Qur’an dan Sunnah)

Tinggalkan Balasan