KHUTBAH PERTAMA

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ, نَحْمَدُهُ, وَنَسْتَعِينُهُ, وَنَسْتَغْفِرُهُ, وَنَعُوذُ بِاللَّهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا, وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ, وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ, وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ, وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

أَمَّا بَعْدُ:

فَإِنَّ خَيْرَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللَّهِ, وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ, وَشَرَّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا, وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ, وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ, وَكُلُّ ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ

Jamaah Jum’at yang dimuliakan Allah.

Segala sesuatu yang ada di dunia ini, ada akhir dan kesudahannya. Ada saat dan waktu dimana manusia berhenti untuk melangkah dalam kehidupan dunia untuk melanjutkan langkahnya pada fase kehidupan baru yang kekal dan abadi.

Wahai sekalian manusia, berhentilah berbuat zalim, berhentilah dari perbuatan menyusahkan orang lain, berhentilah dari perbuatan menyengsarakan dan menyulitkan orang lain, karena sesungguhnya, ada saat anda ditanya dan dimintai pertanggung jawaban dari segala perbuatan zalimmu. Allah Ta’ala berfirman dalam al-Qur’an surah al-Hijr ayat yang ke 92,

فَوَرَبِّكَ لَنَسْأَلَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

“Maka demi Tuhanmu, Kami pasti akan menanyai mereka semua”.

Jamaah Jum’at yang berbahagia.

Dengan segala kelebihan yang manusia capai di dunia ini, dengan segala pujaan dan pujian yang telah manusia dapatkan dalam perjalanan karirnya, maka semua itu akan diletakkan di atas timbangan keadilan yang sesungguhnya di akhirat kelak. Allah Ta’ala berfirman dalam al-Qur’an surah al-Anbiya’ ayat yang ke 47,

وَنَضَعُ الْمَوَازِينَ الْقِسْطَ لِيَوْمِ الْقِيَامَةِ فَلاَ تُظْلَمُ نَفْسُ شَيْئاً وَإِن كَانَ مِثْقَالَ حَبَّةٍ منْ خَرْدَلٍ أَتَيْنَا بِهَا وَكَفَى بِنَا حَاسِبِينَ

“Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka tiadalah dirugikan seseorang barang sedikitpun. Dan jika (amalan itu) hanya seberat biji sawipun pasti Kami mendatangkan (pahala)nya. Dan cukuplah Kami sebagai pembuat perhitungan”.

Jamaah Jum’at yang berbahagia.

Dengan segala pangkat dan jabatan manusia yang telah  diraihnya di tengah kehidupan dan keberadaannya bersama manusia lainnya, maka semua itu tidak akan pernah luput dari catatan Allah, apakah dia sebagai amal kebajikan, ataukah dia sebagai amal keburukan. Allah Ta’ala berfirman dalam al-Qur’an surah al-Mujadilah ayat yang ke 6,

يَوْمَ يَبْعَثُهُمُ اللهُ جَمِيعاً فَيُنَبِّئُهُمْ بِمَا عَمِلُوا أَحْصَاهُ اللهُ وَنَسُوهُ

“Pada hari ketika mereka dibangkitkan Allah semuanya, lalu diberitakan-Nya kepada mereka apa yang telah mereka kerjakan. Allah mengumpulkan (mencatat) amal perbuatan itu, padahal mereka telah melupakannya”.

Jamaah Jum’at yang berbahagia.

Wahai sekalian manusia, engkau boleh menyembunyikan sebuah keburukan di hadapan manusia, engkau boleh menyimpan dendam dan permusuhan kepada saudaramu, namun ketahuilah, bahwa semua itu akan disingkap dan diperlihatkan kepadamu pada hari dimana segala sesuatu akan nampak dan jelas. Allah Ta’ala berfirman dalam al-Qur’an surah al-Haqqah ayat yang ke 18,

يَوْمَئِذٍ تُعْرَضُونَ لاَ تَخْفَى مِنكُمْ خَافِيَةٌ

“Pada hari itu kamu dihadapkan (kepada Tuhanmu), tiada sesuatupun dari keadaanmu yang tersembunyi (bagi Allah)”.

Jamaah Jum’at yang berbahagia.

Ketika manusia berbuat zalim, ketika manusia berbuat semene-mena, ketika manusia berbuat aniaya, maka ketahuilah, bahwa ada hari yang panjang yang sedang menantimu, untuk mempertanggung  jawabkan semua kezaliman yang manusia lakukan. Allah Ta’ala berfirman dalam al-Qur’an surah al Ma’arij ayat yang ke 4,

تَعْرُجُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ إِلَيْهِ فِي يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ

“Malaikat-malaikat dan Jibril naik (menghadap) kepada Tuhan dalam sehari yang kadarnya limapuluh ribu tahun”.

Jamaah Jum’at yang berbahagia.

Ketika manusia berbuat zalim, ketika manusia berbuat semene-mena, ketika manusia berbuat aniaya, maka ketahuilah, bahwa ada hari yang manusia itu akan mempertanggung jawabkan segala perbuatan kezalimannya, Nabi Sallallahu Alaihi Wassallam bersabda dalam sebuah hadis,

أَلاَ فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

“Ketahuilah, setiap kalian adalah pemimpin dan setiap kalian akan ditanya tentang orang yang dipimpinnya”. (HR. Bukhari)

Jamaah Jum’at yang berbahagia.

Ketahuilah, bahwa sifat kezaliman atau berbuat zalim adalah sifat yang Allah nafikan dari diri-Nya, sifat yang Allah benci, sifat yang Allah Ta’ala haramkan. Nabi Sallallahu Alaihi Wassallam bersabda dalam sebuah hadis qudsi, Allah Ta’ala berfirman,

يَا عِبَادِي إِنِّي حَرَّمْتُ الظُّلْمَ عَلَى نَفْسِي، وَجَعَلْتُهُ عَلَيْكُمْ مُحَرَّمًا، فَلَا تَظْلِمُوا

“Wahai hamba-hamba-Ku, sesungguhnya Aku haramkan kezaliman ada pada diriku, dan aku jadikan kezaliman itu juga haram bagi kalian, maka janganlah kalian saling menzalimi”. (HR. Muslim)

Demikian pula dalam firman Allah Ta’ala dalam surah al-Ankabut ayat yang 40,

وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيَظْلِمَهُمْ وَلَكِنْ كَانُوا أَنْفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ

“Dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri”.

Hadirin sidang salat Jum’at yang berbahagia.

Demikianlah beberapa gambaran kenyataan dan ketetapan yang pasti, yang akan dilalui oleh manusia, dan semoga Allah Ta’ala menjadikan kita sebagai manusia-manusia yang terhindar dari perbuatan zalim, perbuatan yang akan menyengsarakan diri kita sendiri, baik di dunia, apatah lagi kelak di akhirat. Amiin Yaa Rabbal A’lamiin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرّحِيْمِ

KHUTBAH KEDUA

الحمد لله على إحسانه، والشكر له على توفيقه وامتنانه، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له تعظيماً لشأنه، وأشهد أن سيدنا ونبينا محمداً عبده ورسوله الداعي إلى رضوانه، اللهم صل وسلم وبارك عليه وعلى آله وأصحابه وإخوانه

Jamaah Jum’at yang berbahagia.

Sebagai seorang manusia yang beriman, hendaklah selalu memperhatikan ketetapan Allah yang pasti akan berlaku pada semua perbuatannya, hendaklah selalu memperhatikan ketentuan akan akibat dari perilaku buruknya, sebagaimana ketetapan Allah yang telah berlaku pada umat dan bangsa sebelumnya. Allah Ta’ala berfirman dalam al-Qur’an surah ali-Imran ayat yang ke 137,

قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِكُمْ سُنَنٌ فَسِيرُواْ فِى الأرْضِ فَنْظُرُواْ كَيْفَ كَانَ عَـاقِبَةُ الْمُكَذّبِينَ

“Sesungguhnya telah berlalu sebelum kamu sunnah-sunnah Allah; Karena itu berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul)”.

Hadirin sidang salat Jum’at yang berbahagia.

Sebagai penutup dari khutbah yang mulia ini, marilah kita selalu mendoakan kebaikan dan kemaslahatan bangsa dan negara tercinta ini dalam setiap doa-doa kita.

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اللَّهُمَّ اغْفِرْلَنَا ذُنُوْبَنَا وَ ذُنُوْبَ وَالِدَيْنَا وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانَا صِغَارًا

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلّاً لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ. وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

وَصَلى الله وسَلم عَلَى مُحَمد تسليمًا كَثيْرًا وآخر دَعْوَانَا لله رَب الْعَالَميْنَ

***********

Sumber: Dep. Dakwah DPP Wahdah Islamiyah

Demikian Semoga Bermamfaat…
@Wallahu ‘alam bishowab…

Artikel : www.mujahiddakwah.com (Menebar Dakwah dengan Al-Qur’an dan Sunnah)