Bulgaria, sebuah negara dengan lahan pertanian yang kaya, pegunungan yang spektakuler, dan sebuah pantai yang berkelok-kelok di tempat-tempat wisata yang ramai dan pantai sepi. Di sini, merupakan tempat lahirnya Islam Balkan dan tanah air Kekristenan Slavia.

Sejarah Islam di Bulgaria berasal dari abad ke-14, ketika Kekaisaran Ottoman mengubah kekuatannya melawan kerajaan Balkan. Pada tahun 1361, tentara Sultan Murat saya merebut kota Bizantium di Adrianople – sekarang Edirne di Turki Eropa – mendapatkan pijakan di Sungai Maritsa dan membuka jalan menuju penaklukan Bulgaria dan daerah-daerah di luarnya.

Pada tahun 1363, Plovdiv-Philipopolis kuno, kota terkaya di Thrace Bulgaria-menyerah setelah pengepungan yang panjang. Jatuhnya ibukota Bulgaria abad pertengahan di Veliko Turnovo pada tahun 1393 menandai jatuhnya sebuah kerajaan yang kekuatannya pernah menyaingi Bizantium.

Setelah penaklukan Ottoman, administrator Muslim, tentara, dan warga sipil berbondong-bondong ke tanah Bulgaria, diikuti oleh massa petani Anatolia, gembala nomaden, dan prajurit Turkoman dan Tatar yang secara paksa dipindahkan untuk mengkonsolidasikan kontrol Ottoman. Asal Turki nama-nama kota dan kota Bulgaria modern, seperti Karnobat, Pazardzhik, dan Novi Khan, menandai rute kemajuan Ottoman; nama desa seperti Tatarevo menunjukkan etnisitas pemukim mereka yang pertama.

Masuknya pemukim Muslim ke Bulgaria menciptakan kebutuhan akan infrastruktur kehidupan Islam yang lengkap. Pengrajin Muslim dan Kristen berusaha mendirikan kota baru di luar tembok benteng dan kota Bulgaria abad pertengahan, dan membangun masjid, pemandian umum, khans dan pasar.

Arus bangunan ini menghasilkan gaya arsitektur Muslim yang baru: kasar, pragmatis dan sangat luas, dipengaruhi oleh arsitektur Seljuk Bursa – kota kekaisaran pertama Kekaisaran Ottoman – namun kekurangan kelezatan dan penyempurnaannya.

Monumen awal seperti Kiki Eski Jamiya yang berkubah tunggal di Stara Zagora, dibangun pada tahun 1409, bersaksi tentang dinamisme dan ekspansifitas Bulgaria Muslim, seperti halnya jamaah Jumaya Jamiya dari Plovdiv dan kemudian bekerja seperti Sherif Halil Pasha abad ke-18 atau Tomboul Jamiya di Shumen, sampai beberapa tahun terakhir masjid terbesar di Eropa utara Edirne.

Sebagian besar warisan arsitektur Ottoman di Bulgaria hilang dalam seratus tahun antara akhir pemerintahan Ottoman dan ekses prekrustvik. Di Shumen sendiri, lebih dari 40 masjid disebutkan pada catatan pertengahan abad ke-19; hanya delapan yang tersisa pada tahun 1980 dan tiga di tahun 1989.

Monumen Ottoman yang masih menghiasi kota-kota dan desa-desa di Bulgaria mengungkapkan kemuliaan masa lalu Muslim negara tersebut dan cara-cara di mana tradisi Muslim dan Kristen pernah disentuh dan dicampur.

Populasi Muslim Bulgaria, termasuk Turki, Bulgaria Muslim, Pomaks, Roma, dan Tatar Krimea, tinggal terutama di Bulgaria timur laut dan di Pegunungan Rhodope. Menurut Sensus 2001, jumlah total Muslim di negara ini mencapai 966.978, setara dengan 12,2 persen populasi.

Terjepit antara Romania, fragmen Yugoslavia, Yunani, Turki dan Laut Hitam, Bulgaria mengangkangi rute perdagangan darat yang menghubungkan Eropa dengan Laut Aegea dan Timur Muslim. Selama tiga ribu tahun, Bulgaria telah menyerap gelombang para penakluk dan pendatang – orang Yunani dan Romawi, Avar dan Pecenegs, Slavia dan Bulgaria, Seljuk dan Ottoman Turki, Romanies, Yahudi, dan Armenia. ‘

Yang mana hal tersebut menciptakan sebuah masyarakat di mana masyarakat dengan budaya, tradisi, dan Keyakinan bisa tinggal berdampingan tanpa terganggu. Sebagian besar Muslim Bulgaria adalah Muslim Sunni karena Islam Sunni adalah bentuk Islam yang dipromosikan oleh Ottoman Turki selama pemerintahan lima abad mereka di Bulgaria.

Keterbukaan kekristenan Bulgaria ke panteon pabean juga mempengaruhi Muslim Bulgaria, yang menghasilkan kedua agama sebagai satu-satunya fanatisme dan penerimaan keragaman. Sejak awal pemerintahan Ottoman, kehidupan Muslim di Bulgaria terkonsentrasi di dan sekitar kota-kota militer dan kota-kota besar seperti Sofia, Vidin, Shumen, dan Plovdiv.

Di pedesaan Bulgaria, tradisi Muslim dan Kristen saling tumpang tindih. Masjid desa melihat ke gereja-gereja Bulgaria sebagai model arsitektural mereka. Sampai hari ini, banyak tempat ibadah Muslim dan Kristen di pedesaan terlihat sangat mirip dengan bentuknya dan batu bata yang menonjol dari basilika mereka seperti eksterior. Interior mereka yang dihias dengan indah mencerminkan keterbukaan semua orang Bulgaria terhadap motif dan warna alam.

Tetapi pada tahun 1989, mantan pemerintah Bulgaria menghadapi sejarah toleransi berabad-abad di negara tersebut dan menyebabkan eksodus massal sekitar 300.000 warga Bulgaria Muslim, yang sebagian besar berasal dari etnis Turki.

Seperti praktisi kepercayaan lain termasuk orang Kristen Ortodoks, umat Islam menderita di bawah pembatasan kebebasan beragama oleh rezim Todis Zhivkov yang marxis-leninis yang menyukai ateisme dan menindas komunitas religius. Rezim komunis Bulgaria menyatakan kepercayaan Muslim tradisional untuk secara diametris bertentangan dengan ideologi komunis sekuler.

Setelah hancurnya komunisme, umat Islam di Bulgaria kembali menikmati kebebasan beragama yang lebih besar. Beberapa desa menyelenggarakan kursus studi Alquran untuk kaum muda (studi tentang Alquran telah dilarang sepenuhnya di bawah Zhivkov).

Muslim juga mulai menerbitkan surat kabar mereka sendiri, Musulmani, baik Bulgaria maupun Turki. Masjid terbesar di Bulgaria adalah Masjid Tumbul di Shumen, dibangun pada tahun 1744.

***********

Demikian Semoga Bermamfaat…
@Wallahu ‘alam bishowab…

Artikel: www.mujahiddakwah.com (Menebar Dakwah dengan Al-Qur’an dan Sunnah)